10 Tempat Wisata di Melaka, Malaysia yang Paling Hits

10 Tempat Wisata di Melaka, Malaysia yang Paling Hits

Memerintahkan posisi penting di jalur laut sibuk antara India dan Cina di pantai barat daya Malaysia, Melaka diperebutkan selama berabad-abad antara Portugis, Inggris dan Belanda. Akibatnya, kota Malaysia modern ini sekarang menjadi tujuan wisata populer yang dikemas dengan arsitektur, budaya, tradisi, dan masakan yang semuanya mencerminkan warisannya yang kaya. Berikut adalah beberapa tempat wisata di Melaka:

1. A Famosa

Sisa-sisa benteng Portugis ini adalah salah satu bangunan Eropa tertua yang tersisa di seluruh Asia. A Famosa (Porta de Santiago) dibangun di puncak bukit tepi laut pada awal tahun 1500-an untuk melindungi tanah yang baru ditaklukkan agar tidak kembali ke kesultanan atau diserang oleh negara-negara Eropa lainnya.

Harapannya adalah untuk menciptakan pelabuhan ramah Portugis lainnya di sepanjang Rute Rempah-rempah untuk memudahkan perdagangan kapal dagang yang mengirimkan antara Asia dan Eropa. Itu kemudian jatuh ke tangan Belanda, dan diberikan kepada Inggris untuk menghindari ditaklukkan oleh Napoleon Prancis. Inggris takut akan kekuatannya jika ditaklukkan, jadi memilih untuk menghancurkannya daripada memperkuatnya lebih jauh. Sebuah gerbang kecil dipertahankan atas permintaan Sir Raffles, pendiri Singapura.

2. Masjid Selat

Masjid Selat dibangun pada awal abad ke-20 dengan perpaduan gaya arsitektur Timur Tengah dan Melayu. Dibangun di atas pulau Malaka buatan manusia, ia dirancang untuk tampak seolah-olah mengambang ketika permukaan air tinggi. Dalam gaya tradisional Moor, sebagian besar bagian luarnya berwarna putih dengan aksen warna cerah.

Dalam hal ini, lengkungan kaca patri besar berwarna kuning dan hijau adalah salah satu pajangan utama yang memberi aksen pada masjid. Bangunan ini sangat indah di malam hari, ketika serangkaian lampu berwarna menjadikannya salah satu pemandangan terindah di seluruh Melaka. Masjid berfungsi sebagai tempat ibadah yang aktif dan populer, tetapi juga memungkinkan tur umum.

3. Malacca Sultanate Palace

Ini bukan yang asli, tetapi museum replika yang dibangun pada tahun 1984 untuk memamerkan sejarah wilayah tersebut. Bangunan ini dibangun berdasarkan deskripsi sejarah istana Mansur Shah, sultan yang memerintah Melaka dari tahun 1456 hingga 1477.

Istana ini memiliki serangkaian diorama yang menggambarkan seperti apa hari-hari biasa di dalam istana. Para pemohon, penjaga, dan pedagang mengapit aula utama, menunggu untuk membayar upeti kepada sultan dan mengajukan permintaan. Sebuah model skala bangunan dan lebih dari 1300 item periode membuat sisa museum sejarah ini.

4. Stadthuys

Balai kota tua Belanda ini dicat merah sama dengan Gereja Kristus dan sebagian besar sisa bangunan Kolonial Belanda lainnya di Melaka. Dari kantor gubernur dan wakil gubernur Belanda di bawah pemerintahan Belanda menjadi sekolah bahasa Inggris gratis di bawah kekuasaan Inggris. Hari ini adalah rumah bagi museum Sejarah dan Etnografi, yang diyakini sebagai salah satu museum utama di wilayah tersebut. Ini termasuk kostum dan artefak tradisional yang menampilkan banyak periode berbeda dalam sejarah Melakan.

5. Menara Taming Sari

Menara berputar ini mengingatkan pada jarum ruang angkasa di Seattle, dan memiliki banyak tujuan yang sama. Sebagian perjalanan, sebagian wisata jalan-jalan, Menara Taming adalah cara yang bagus untuk melihat keseluruhan Malaka yang bersejarah serta perubahan kota yang baru dan yang akan datang.

Menara gyro berjarak tujuh menit perjalanan dan menampung delapan puluh orang sekaligus. Di dasar menara terdapat sejumlah kegiatan lain untuk dicoba, seperti naik kuda poni, karnaval, dan penyewaan mobil listrik. Tersedia paket deal untuk membeli tiket ke menara yang digabungkan dengan beberapa atraksi lain di Melaka.

6. Cheng Hoon Teng Temple

Berasal dari tahun 1646, Kuil Cheng Hoon Teng adalah kuil tertua yang masih berfungsi di Malaysia. Ini mempraktekkan tiga doktrin tradisional Cina Taoisme, Konfusianisme dan Buddhisme. Kuil ini terletak di sepanjang jalan Harmony, rumah bagi banyak masjid dan kuil lainnya, dan menyambut pengunjung dengan gerbang berhias yang dihiasi dengan singa Cina.

Kuil itu sendiri terdiri dari beberapa ruang doa, yang utama didedikasikan untuk Kuan Yin, dewi belas kasih. Aula yang lebih kecil menghormati dewa kekayaan, propogasi dan kemakmuran, serta menyediakan rumah untuk tablet leluhur.

7. Baba and Nyonya House Museum

Dibuat dari sebuah rumah mewah di barisan jutawan, museum ini didirikan oleh Chan Kim Lay, penghuni generasi keempat dari rumah ini untuk merayakan kombinasi kompleks dan indah dari budaya Cina dan Melayu, juga dikenal sebagai Baba Nyonya.

Museum ini menampilkan sejumlah kerajinan dan hasil karya, termasuk potongan kayu, porselen, dan furnitur. Permadani besar yang dicat tergantung di dinding dengan bingkai berukir rumit dan kisah budaya Cina dan Barat yang menyatu dengan dunia Melayu diceritakan melalui potongan-potongan di rumah tradisional ini.

8. St. Paul’s Church

Awalnya dibangun oleh seorang kapten Portugis pada tahun 1521 sebagai kapel sederhana, Gereja St. Paul menawarkan pemandangan Melaka dari puncak Bukit St Paul. Santo Fransiskus Xaverius, salah satu pendiri ordo Jesuit, menggunakan gereja sebagai basisnya untuk perjalanan misionarisnya ke Cina dan Jepang.

Dalam salah satu perjalanan itu, Xavier jatuh sakit dan akhirnya meninggal di Cina pada tahun 1552. Jenazahnya disemayamkan sementara di sini selama sembilan bulan sebelum dipindahkan ke Goa, yang masih tersisa hingga sekarang. Pengunjung dapat melihat makam kunonya di dalam gereja, dan patung marmer santo yang memandang kota.

9. Jonker Street

Jalan ini merupakan pusat Pecinan Melaka. Itu dimulai pada masa Kolonial Belanda sebagai rumah bagi banyak pelayan bangsawan Belanda. Namun, setelah Belanda pergi, itu menjadi rumah para bangsawan itu sendiri. Banyak rumah bangsawan abad ketujuh belas tetap di sini, bersama dengan sejumlah besar toko, restoran, dan fasilitas lainnya. Ketika kehadiran besar Tionghoa masuk, aksen dekoratif seperti gapura besar bergaya Tionghoa ditambahkan. Jalan diblokir setiap Jumat, Sabtu dan Minggu malam untuk menjadi pasar malam khusus pejalan kaki.

10. Christ Church

Gereja Kristus didirikan pada abad kedelapan belas untuk menggantikan gereja Portugis yang sudah tua, dan tetap menjadi salah satu bangunan paling ikonik dari era Kolonial Belanda di Melaka. Awalnya berwarna putih, bangunan ini dicat merah pada awal 1900-an, dan warna ini menjadi indikator sebagian besar bangunan dari zaman Belanda. Bagian dalam gereja bertatahkan sejumlah batu nisan, yang ditulis dalam bahasa Belanda, Inggris, Portugis, dan Armenia. Seringkali bertele-tele, batu nisan ini memberikan gambaran menarik tentang kehidupan di masa kolonial.

Rekomendasi

Bagikan: