10 Tempat Wisata di Lyon, Prancis Terhits Dikunjungi

10 Tempat Wisata di Lyon, Prancis Terhits Dikunjungi

Beberapa tempat di Prancis menawarkan gambaran yang jelas tentang sejarah panjang negara itu selain Lyon, ibu kota wilayah Rhone-Alpes yang berbatasan dengan Swiss dan Italia. Terhindar dari bencana alam dan ulah manusia yang besar sepanjang sejarahnya yang panjang selama 2.000 tahun, masa lalu Lyon yang kaya dan beragam ditampilkan sepenuhnya di lingkungan bersejarah kota. Dari halaman Renaisans di Vieux Lyon hingga bukit Fourvière tempat orang Romawi pertama kali menetap di 43 SM, masing-masing distrik Lyon, atau “arrondisemen”, menawarkan pengalaman unik bagi pengunjung.

Banyak atraksi utama di Lyon diterangi pada malam hari, membuat Lyon mendapat julukan Ibukota Cahaya. Rumah bagi beberapa koki terbaik di dunia, kota ini juga dikenal sebagai ibu kota gastronomi, menawarkan wisatawan alasan lezat lain untuk mengunjungi Lyon yang indah.

1. Place Bellecour

Daya tarik utama distrik Presqu’île yang terletak di antara sungai Saône dan Sungai Rhône, Place Bellecour adalah alun-alun pejalan kaki terbesar di Eropa. Ukuran alun-alun yang sangat besar telah menjadikannya tempat yang ideal untuk festival lokal, konser luar ruangan, dan acara khusus, dan penambahan kincir ria besar baru-baru ini menambah daya tariknya. Beberapa patung juga patut diperhatikan, termasuk patung Raja Louis XIV abad ke-19 yang duduk di atas kuda, tetapi kedekatan alun-alun dengan distrik perbelanjaan mewah Lyon yang menghasilkan lalu lintas pejalan kaki paling banyak. Empat jalan utama yang dipenuhi toko dimulai di Place Bellecour.

2. Lyon Cathedral

Terletak di jantung distrik Vieux Lyon, Cathédrale Saint-Jean-Baptiste de Lyon dibangun selama rentang waktu 300 tahun, dan sisa-sisa dari setiap periode pembangunan gereja terlihat jelas di seluruh strukturnya. Jendela kaca patri dan salib di kedua sisi alter berasal dari tahun 1200-an. Jam astronomi abad ke-14 adalah kemenangan teknologi pada masanya. Organ katedral yang mengesankan dibangun kembali pada tahun 1800-an dan diperbarui dengan tiga keyboard dan 30 stop. Menampilkan sisa-sisa bangunan abad ke-4 yang menempati situs sebelum pembangunan katedral, taman arkeologi di sebelahnya juga patut dikunjungi.

3. Theatre of Fourviere

Teater Romawi ini adalah yang tertua di Prancis, dibangun atas perintah Augustus dari 17 hingga 15 SM dan diperluas pada masa pemerintahan Hadrian. Dibangun di sebelah bukit Fourvière, yang terletak tepat di pusat kota pada zaman Romawi. Teater ini memiliki galeri tempat duduk yang curam, lantai yang didekorasi, dan fondasi panggung besar. Di dekatnya terdapat sisa-sisa Odeon, sebuah teater kecil yang digunakan untuk pertunjukan musik dan kompetisi puisi.

4. Musee des Beaux-Arts de Lyon

Dibangun dari batu yang dikumpulkan dari dinding runtuh yang pernah berdiri di situs Place des Terreaux, Musee des Beaux-Arts de Lyon yang besar pernah menjadi rumah bagi biara Saint-Pierre. Ketika para biarawati diusir dari kota selama Revolusi Prancis, Dewan Kota mendirikan bangunan itu sebagai tempat untuk melestarikan kekayaan budaya kota. Dibuka secara resmi pada tahun 1803 dan direnovasi sepenuhnya selama tahun 1990-an, museum saat ini menyaingi Louvre dalam volume dan keragaman, dengan koleksi yang berkisar dari barang antik Mesir kuno hingga lukisan abad ke-20 oleh orang-orang seperti Matisse, Picasso, Braque, dan Miró.

5. Mur des Canuts

Terletak di Boulevard des Canuts di distrik Croix Rousse, mural luas ini menggambarkan warisan lingkungan yang dulunya merupakan rumah bagi banyak penenun sutra, atau canuts di kota ini. Dilukis dengan gaya trompe-l’oeil, pemandangan yang diilustrasikan dalam lukisan dinding raksasa berpadu mulus dengan lingkungan sekitar, menantang pemirsa untuk memeriksa garis antara seni dan kenyataan. Pertama kali dilukis pada tahun 1987, mural terbesar di Eropa telah direvisi beberapa kali untuk mencerminkan perubahan yang dilakukan pada struktur di dekatnya dan telah menjadi tempat wisata populer di Lyon.

6. Rue St-Jean

Jalan raya utama di distrik Vieux Lyon, Rue St-Jean pernah menjadi pusat industri sutra kota. Pengunjung akan menemukan beberapa contoh terbaik arsitektur dan halaman Renaisans di kota di sini. Banyak rumah dan istana indah yang dibangun untuk pedagang sutra dan bangsawan Lyon sekarang menjadi rumah bagi bouchon, restoran yang muncul pada abad ke-19 saat juru masak dari keluarga bangsawan berangkat sendiri untuk membuka usaha mereka sendiri. Ini adalah salah satu tempat terbaik di Lyon untuk mencicipi hidangan lokal seperti gratin dauphinois dan rognons de veau la moutarde.

7. Place des Terreaux

Dengan permulaan yang berasal dari abad ke-13, Place des Terreaux yang terletak di distrik Presqu’île telah lama memainkan peran penting dalam sejarah Lyon. Awalnya dibangun sebagai bagian dari benteng berdinding, situs ini diubah menjadi alun-alun kota pada tahun 1600-an. Situs dari banyak pemenggalan kepala dengan guillotine selama Revolusi Prancis, alun-alun pusat saat ini berbatasan dengan Balai Kota Lyon di timur dan Museum Seni Rupa Lyon di selatan. Di sisi utara alun-alun adalah air mancur yang dirancang oleh Frédéric Auguste Bartholdi, pencipta Patung Liberty.

8. Parc de la Tete d’Or

Taman kota terbesar di Prancis, Parc de la Tete d’Or adalah tujuan populer bagi keluarga, pelari, dan pengendara sepeda. Banyak atraksi taman ditujukan untuk anak-anak, termasuk korsel, kebun binatang kecil, kereta mini dan teater boneka, dan ada berbagai fasilitas olahraga di lapangan juga. Sebuah danau menawarkan kesempatan untuk berperahu, piknik di tepi sungai, dan jalan-jalan yang indah di sepanjang garis pantai. Bagi pengunjung, sorotan taman adalah Jardin Botanique de Lyon, yang menampilkan rumah kaca abad ke-19 yang indah yang dipenuhi dengan berbagai tanaman tropis, termasuk camelia berusia seabad, tanaman karnivora, dan bunga lili air dari Amazon.

9. Fourviere Basilica

Mendominasi “Bukit Doa” Lyon, Fourvière, Basilika Notre-Dame de Fourvière dibangun pada akhir abad ke-19 dari desain oleh arsitek Pierre Bossan. Arsitektur gereja ini unik karena memiliki gaya Bizantium dan Romawi. Selain empat menara sudut yang menjulang di atas struktur, basilika ini memiliki menara lonceng dengan patung emas Perawan Maria. Tempat kudus atas gereja dihiasi dengan mosaik dan kaca patri. Pengunjung dapat naik kereta gantung ke lokasi dari stasiun metro di Vieux Lyon atau dapat mendaki pendakian curam ke puncak Bukit Fourviere dengan berjalan kaki.

10. Vieux Lyon Traboules

Dibangun dari kekayaan yang dihasilkan dari produksi sutra, Lyon terkenal dengan “traboules”, lorong tertutup unik yang dibangun untuk melindungi kain halus dari cuaca buruk saat diangkut dari satu tempat ke tempat lain. Distrik Vieux Lyon memiliki salah satu traboule terpanjang di kota, membentang dari Rue St-Jean ke Rue du Boeuf, meskipun ada banyak traboule lainnya di kota ini.

Tersembunyi di balik pintu yang tidak mencolok, koridor terbukti berguna selama Perang Dunia II dengan menyediakan cara bagi penduduk setempat untuk melarikan diri dari serangan Gestapo. Saat ini, sebagian besar traboule berada di properti pribadi, yang berfungsi sebagai pintu masuk ke apartemen lokal. Namun, pengunjung dapat mengakses beberapa traboule di Vieux Lyon pada siang hari dengan menekan tombol layanan di dekat pintu.

Rekomendasi

Bagikan: