Cara Menikmati dan Menghabis Hari di Antigua, Guatemala

Cara Menikmati dan Menghabis Hari di Antigua, Guatemala

Bekas ibu kota Guatemala, Antigua, penuh dengan keindahan, sejarah, dan budaya. Sebuah tempat yang memiliki makna sejarah, ia telah mempertahankan budayanya yang semarak selama bertahun-tahun. Pada tahun 1979 itu ditambahkan ke daftar Situs Warisan Dunia UNESCO di Amerika Tengah kembali. Kota memiliki latar belakang yang menakjubkan, yang diciptakan oleh tiga gunung berapi dramatis yang mengelilingi kota. Dengan begitu banyak hal yang dapat dilihat dan dilakukan, kami melihat cara menghabiskan hari di Antigua.

Di Pagi Hari

Kunjungi Doña Luisa Xicotencatl untuk sarapan, yang diklaim oleh banyak orang sebagai toko roti terbaik di Antigua. Isi dengan roti pisang dan kopi yang baru dipanggang dan berjalan-jalan ke Plaza Central. Pusat kota memiliki taman yang dikelilingi oleh bangunan kolonial yang indah. Catedral de San Francisco berdiri di satu sisi dan kios pasar tersebar di sisi lain. Stand menjual banyak barang menarik, mulai dari perhiasan buatan tangan hingga biji kopi.

Taman adalah tempat yang tepat untuk menemukan bangku, menikmati sarapan Anda, dan menikmati suasana alun-alun penuh warna yang sibuk. Nikmati menonton orang-orang, mengamati para wanita memamerkan barang-barang tekstil mereka yang semarak, para pria yang menjual stik permen kapas warna-warni dan anak-anak lelaki membawa gerobak kacang mereka yang belum dikupas.

Dari Plaza Central menuju barat sepanjang Calle Poniente, melewati bangunan kolonial, gereja kuno dan stasiun bus, untuk tiba di Cementerio de San Lázaro. Cementerio de San Lázaro lebih dari sekadar kuburan, mengingatkan pada kota kecil.

Jalan utama yang ditumbuhi pepohonan rimbun mengarah ke ratusan bangunan kecil bercat putih, ruang bawah tanah yang menampung sisa-sisa keluarga dari generasi ke generasi. Tidak ada yang mengerikan tentang kuburan. Sangat mudah untuk menghabiskan berjam-jam berjalan di jalur sempit dan menghargai rasa hormat yang dimiliki orang Guatemala terhadap keluarga mereka yang telah meninggal.

Untuk Makan Siang

Telusuri kembali langkah Anda melewati stasiun bus untuk menuju pasar utama Antigua. Pasar luar ruang yang ramai ini adalah tempat para pelancong dan penduduk lokal melihat-lihat berbagai barang dagangan yang ditawarkan.

Terletak di sebelah pasar adalah Mercado de Artesanías. Jaringan lorong-lorong dalam ruangan penuh dengan setiap jenis kerajinan Guatemala yang bisa dibayangkan. Ini adalah tempat terbaik untuk membeli suvenir dengan harga terjangkau. Jelajahi pakaian berwarna-warni, tas anyaman, dompet kulit, dan topeng bergaya Chichi.

Dekat dengan tempat ini ini adalah La Casa de las Sopas, pilihan yang sempurna untuk makan siang. Bangkitkan diri Anda dengan caldo tlalpeño, hidangan sup ayam tradisional, atau caldo de res, kaldu daging sapi yang lezat.

Saat Sore Hari

Dedikasikan sore Anda untuk tur jalan kaki reruntuhan kuno. Kota ini penuh dengan mereka dan dengan bantuan peta itu mudah dilakukan sendiri. Setiap reruntuhan berharga 40 Quetzal (Rp74. 000), jadi bersiaplah dengan uang kertas kecil untuk membayar biaya masuk.

Pertama menuju ke La Recoleccion di bagian barat kota tua. Pada tahun 1717 biara dan gereja ini menjadi Ordo Pengingat, namun, pada akhir abad ke-18 sebagian besar terletak di puing-puing karena serangkaian gempa bumi yang menghancurkan. reruntuhan kamar tersembunyi dan tangga yang ditinggalkan adalah monumen nasional yang dilindungi.

Dari sini berjalan kaki empat menit ke San Jeronimo, yang merupakan sekolah biarawan pada tahun 1757. Dengan halaman hijau yang cantik dan air mancur di tengahnya, ini memiliki nuansa taman umum. Ini terpelihara dengan sangat baik dan sering menjadi tempat pertunjukan di luar ruangan.

Selanjutnya menuju ke timur, berjalan sekitar 15 menit ke Biara Kapusin. Salah satu contoh biara abad ke-18 terbaik Guatemala, jelajahi berbagai ruangan mulai dari aula besar hingga ruang bawah tanah dan pemandian.

Tersembunyi di balik fasad Casa Santo Domingo Hotel, enam menit perjalanan, adalah Gereja Santo Domingo dengan reruntuhan gereja yang indah, air mancur dan ruang bawah tanah. Di dekatnya adalah Gereja Candelaria. Ini hanya dapat dilihat dari luar tetapi reruntuhan fasad dan detail ornamennya tetap mengesankan.

Saatnya Makan Malam

Setelah seharian menjelajah, kemungkinan Anda akan membutuhkan makan malam yang enak. Pergilah ke 7 Caldos di sepanjang Calle de los Carros. Berjalan menaiki tangga besi tempa yang berkelok-kelok ke teras atap untuk melihat pemandangan spektakuler dari ketiga gunung berapi yang mengelilingi kota.

Bergabunglah dengan penduduk setempat untuk menikmati menu segar yang lezat. Hidangan termasuk ceviche, subanik (rebusan daging), tahi lalat (saus hitam pedas yang disajikan dengan ayam) dan tiga leches (kue bolu yang direndam dalam tiga anak susu). Tentu saja, tidak ada yang mengalahkan sepiring keripik tortilla kuno yang diisi dengan guacamole disertai dengan bir Cabro dingin.

Rekomendasi

Bagikan: